Monday, 23 April 2012

Aku Tergila-gila? Salahmu Mencuri Perhatianku!

Untuk Alitt Susanto...
Jadi, berapa PIN Blackberry mu? HAHAHAHA :))))


Aku masih mencari apa yang menjadi daya tarikmu, bahkan wajahmu tak setampan Tengku Wisnu. Ah, kamu memang bukan Tengku Wisnu apalagi Ruben Onsu. Kamu hanyalah kamu, yang mampu menyeret perhatian wanita-wanita dengan barisan kata-kata manis juga romantis yang dihantarkan oleh jemari-jemarimu. Kamu begitu biasa, sederhana, tapi itu yang menarik aku, untuk selalu menguntitmu, keseharianmu.

Kini tengah dini hari aku masih terjaga, membaca seluruh isi timelinemu dalam sebuah microblogging bernama Twitter. Selalu saja tak ada puasnya ketika menggerakan mouse untuk selalu scroll down halaman Twitter-mu, melihat satu-persatu dengan siapa saja kau bercakap, lalu kemudian berujung dengan rasa penasaran memencet 'in reply to' untuk selalu tau apa yang kau cakapkan dengan orang lain dan penuh keakraban. Iya, aku selalu tak pernah puas menguntitmu.

Hari-hari lalu, kau pun begitu... menghipnotis aku. Hanya dengan tulisanmu mampu menciptakan gelak tawaku, atau sesaat kemudian juga mendatangkan kegalauan ketika tweets-tentang-cinta-mu menusuk dalam hatiku. Aneh, tulisanmu mulai mampu mengontrol moodku dan membaca timelinemu mulai menjadi candu.

Seiring aku menggilaimu, aku mulai mengirimimu email, mention, yang tak pernah kunjung kau balas. Aku iri dengan mereka yang bisa bertemu denganmu, mengabadikannya dalam lembaran benda mati bernama foto. Kapan giliranku? Kapan giliranku merangkulmu, atau bergaya dengan gaya-gaya konyol lalu diabadikan dalam sebuah foto?

Pernah aku melihatmu di sebuah kafe pada acara Stand-Up Comedy di kotaku, tapi kafe itu begitu penuh dan tak memungkinkan aku untuk lebih dekat denganmu. Aku menyaksikan aksimu di sudut tempat yang tak mungkin terjangkau oleh pandanganmu. Aku melihat kamu yang berusaha membuat seisi kafe setidaknya tertawa dengan leluconmu. 

Dalam hati aku telah menyimpan niatan untuk mengejarmu nanti, setelah acara selesai sekedar meminta tandatangan untuk kau bubuhkan pada bukumu yang selalu menjadi bacaan dan teman malam sebelum aku tidur. Sayangnya, saat ujung acara kamu mulai tergesa-gesa menuju mobil karena diburu oleh penggemar-penggemarmu. Aku berhimpitan dengan mereka, yang juga menginginkan tandatanganmu. Jangankan untuk lebih dekat dan meminta tanda tangan, aku malah semakin terhimpit dan terdorong ke belakang.

Kamu pun berlalu.

Rasa penasaranku padamu tak kunjung reda. Apa iya, kekagumanku hanya bisa sebatas memeluk buku ciptaanmu setiap malam sebelum aku tidur? Apa iya tak bisa lebih dari itu? Bertemu lebih dekat, mungkin? Atau yang lebih kurang ajar... memelukmu, mungkin?

***

Aku mulai menggila. Berkali-kali kuteriakkan namamu tanpa peduli dua satpam yang kini tengah menahan lenganku, menyeretku ke pintu keluar, membawa aku semakin jauh dari sosokmu. Aku melihatmu di sana, Alitt. Kamu melongo melihatku yang beberapa saat lalu secara brutal hampir menerobos keamanan hanya untuk menaiki panggung sekedar ingin memelukmu. 

Dalam keadaan lengan yang tertahan dan langkah yang terseret secara paksa oleh dua orang satpam, aku masih meronta tanpa peduli seluruh pasang mata yang menatapku heran. Mungkin mereka pikir aku gila! Tapi kesalahanmu mencuri perhatianku, Litt! Memang salah kalau hanya ingin bertemu denganmu? Lalu salah siapa membuatku tergila-gila? Kamu!

Aku merusak talkshowmu dengan kegilaanku yang membuatmu panik.

Masih dengan buku 'SKRIPSHIT'mu dalam genggamanku, mengharapkan tandatanganmu... aku dirundung kecewa. Kenapa kau tak menahan satpam-satpam ketika mereka menyeretku? Kenapa malah hanya terdiam di atas panggung membiarkan aku dipandangi dengan tatapan orang-orang yang menganggapku tolol?

***

Sudah selang dua jam sejak kegilaanku di gedung tempat kau melangsungkan talkshowmu, aku masih menangis di kantor satpam. Mereka menginterogasiku dan tak ada satupun pertanyaan mereka yang kujawab. 

Aku menangis sesenggukan, mataku mulai membengkak sebesar bengkoang dengan hidung semerah tomat. Wajahku sudah jelek, tanpa harus berkaca lagi pada cermin pun aku tau sekarang wajahku tampak lebur karena merengek tanpa henti.

"Lagian dek, ngapain sih kayak orang gila mau naik ke atas panggung?" tanya seorang satpam dengan perawakan tinggi-besar.

"Bapak nggak tau sih rasanya terkagum-kagum sama orang!" ujarku dengan nada sengal-sengol.

"Tapi tingkahmu tadi kelewatan dek!" ujar satpam yang satu lagi dengan perawakan kurus-tinggi itu. "Dulu saya tergila-gila sama Eva Arnaz juga gak sampe segitunya."

Jgrek! Suara pintu kantor satpam dibuka oleh seseorang. 

Aku menoleh sesaat ke arah pintu. Oh, orang lain... kukira satpam yang lain, batinku lalu memalingkan kembali kepalaku, tertunduk. Bayangan seseorang di ambang pintu yang baru saja kutangkap dalam pikiranku tiba-tiba membuat hatiku 'deg'. Topi itu? Kacamata itu? Plester di ujung matanya? Aku menoleh lagi, menghentikan tangisanku, memperhatikan sesosok yang kini di ambang pintu lekat-lekat. Alitt Susanto!

"ALITT!" teriakku. Aku melotot.

"Maaf, Mas... nih anak dihukum apa Mas, enaknya?" tanya satpam berperawakan tinggi-besar langsung bertanya to the point pada Alitt.

"Emmm... boleh saya ngomong empat mata sama anak ini dulu gak, Pak?" tanya Alitt pada kedua Satpam tersebut yang kemudian saling berpandangan, mengangguk dan meninggalkan kami berdua di kantor satpam.

Sejenak aku mendengar suara Alitt, mungkin saja aku terjengkang dari kursi karena tertawa terbahak-bahak kalau tak mengontrol diri setelah mendengar suaranya yang medhok dan melengking itu.

"Apa sih yang kamu mau di gedung tadi?" tanya Alitt sambil menatap mataku lekat. Wajahnya serius. Aku baru tau seorang penulis kocak yang merangkap komedian bisa memasang tampang seserius itu. "Kamu tau, kamu hampir ngerusak talkshowku. Kamu nggak bisa ya, lebih tenang?" Alitt memborong pertanyaan. "Kamu mau minta tandatangan? Nggak bisa lebih sabar?"

"Kamu tau nggak rasanya mengagumi seseorang? Orang itu bikin kamu candu dengan apapun tulisannya, tentang kesehariannya yang dia tulis lewat seratus-empat-puluh karakter?" tanyaku balik tanpa sedikitpun menjawab pertanyaan Alitt.

"Iya. Tapi kan nggak begitu juga caranya," nada Alitt terdengar lembut dan... medhok. "Tingkahmu tadi lebih mirip orang gila!" serunya.

"Siapa suruh kamu bikin tergila-gila?" tanyaku sambil melontarkan senyum manis, setidaknya biar wajahku yang jelek bersimbah air mata ini tidak makin jelek.

"Ya udah. Jadi, apa yang kamu mau?"

Aku buru-buru mengambil buku 'SKRIPSHIT' untuk ditandatangani oleh Alitt, kemudian menyerahkannya. "Sederhana. Tandatanganmu, Litt."

"Cuma ini?" Alitt mengangkat alisnya.

Aku mengangguk.

Kemudian Alitt menandatangani 'SKRIPSHIT' sesuai permintaanku dan menyerahkan kembali padaku. Aku begitu sumringah.

"Lain kali, aku gak mau liat kamu bertingkah gila kayak tadi. Tapi, makasih ya, aku paham kok tentang rasa kagum yang kamu maksud," nada Alitt terdengar lembut menyentuh gendang telinga.

Aku mengangguk, lalu mengulum senyum. Mukaku memanas. Sayangnya tak ada cermin. Kalau ada, pasti aku sudah melihat mukaku yang memerah-jambu ini!

"Ya udah deh, have a nice day yaa..." Alitt mengembangkan senyumannya yang terlihat tengil. Senyum-senyum tengil yang sering aku lihat di setiap pose fotonya. Kemudian Alitt pergi dan berlalu.

Aku masih belum sadar dari rasaku yang melambung karena baru saja bertemu orang yang tadinya hanya bisa kuciumi avatar Twitter dan timelinenya di layar komputer. Aku mulai melamun dalam kegiranganku sendiri sampai akhirnya...

"Dek! Udah pergi tuh Mas Alittnya! Adek mau di kantor satpam terus?" tepukan pundak dan suara yang berasal dari satpam berperawakan tinggi-kurus itu mengangetkanku.

"Astaga! Alitt!" aku menepok jidat.

Dengan langkah seribu aku keluar dari kantor satpam, kemudian mencari sosok yang beberapa menit lalu baru saja menghipnotis aku dengan kharismanya. Di tengah keramaian aku mencari punggung Alitt, dan tak mendapatkannya.

Aku menghentakkan kakiku. Kesal. Ck! Cepet banget sih ilangnya! Kita kan belom sempet foto bareng, Litt! Batinku. Aku merasa menyesal.

Aku membuka lagi halaman 'SKRIPSHIT' yang ditandatangani oleh Alitt. Ternyata tidak hanya tandatangannya di sana, tapi ada juga catatan kecil yang tiba-tiba saja membuat rasa girangku membuncah! Catatan yang tak sampai sebaris, dan saat itu juga tak membuat aku merasa menyesal telah bertingkah gila sampai-sampai harus ditahan di kantor satpam:

Sabtu ini, Gubug Cafe, 19.30. Semoga kamu punya waktu ;) Alitt.

Aku tersenyum lebar. Kalau gini ceritanya sih, tak sia-sia melupakan rasa malu! Toh, terbayar sudah ketika semesta mengijinkan lagi aku dan Alitt bertemu Sabtu malam besok! Ah, SABTUUUUU... AYOLAH, CEPAT DATANG!


Love,
Megashofani.

Catatan: Cerita ini hanya fiksi belaka berawal dari rasa kagum sama Mas Alitt Susanto. Haha, timelineku tiada kesan tanpa tweetsmu, Mas! *guomballl* :p

29 comments:

  1. Hahaha.. Cara kamu nulis unik.. Pake rima.. Keren..
    Fiksi?? Perasaan ngopi rame2 di gubug cafe itu nyata deh! :p

    anyway.. makasih dek megalmegol..
    Saya merasa sangat dihargai.. Keep in touch ya! (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi makasih nyempetin baca, mampir, Mas Alitt XD KYAAAAA!
      Ahahahaha iya deh, yang di gubug rame-rame emang bukan fiksi. Ada lagi sih yang bukan fiksi... kekaguman aku padamu #eaaak

      Keep in touch Mas! :D :D

      Delete
  2. CIEEE KAK MEGAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    *CIPOK BRUTAL *PELUK PELUK*
    ECIEEEEE :D :D :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. PELUKBACK XD #OverDosisTwitter.
      ECIEEEEEE :">

      Delete
  3. eaaaa buat mas Alitt, i'm her big fans too yen :*
    *toss*
    tumben bukan seta ;)
    rimanya bagus yen, keep writing :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOSS! xD
      HAHAHAHAH, apal da si puny mah, jadi malu ekeu :">
      Makasih ya punpuuun :*

      Delete
  4. Replies
    1. Maksudnya siapa yang suka ngelucu? Mas Alitt? xD

      Delete
  5. ini fiksi serasa pengalaman pribadi :D

    (asik orang yg ditulis komen pertama, heu)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebagian ada sih yang pengalaman pribadi #eh

      Delete
  6. hihih lucu bangett..kebayang klo itu bneran...tp awalnya kukira bneran hehehe..

    asik euy dikomen ama tokoh cerpennya hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fiksi semi true story gitu HAHAHAHA :">
      Tapi engga lah ya dibagian ngerusak talkshow mah. Aku kan alim qaqa :3

      Delete
  7. waaah kirain beneran toh dari awal udah ber ow-ow ria...
    haha.. ternyata.. *beneran juga boleh sih #eaaaa..

    Tumben rada panjang nih postingan hehe..
    bahasanya ngalir banget udah kaya pengalaman pribadi atau curhatan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahahaha :D
      Lagi suka yang panjang-panjang makanya postingannya panjang Jay! :p

      Delete
  8. aaa kirain beneran kak.
    tapii keren. lucu...

    ReplyDelete
  9. wah ketipu gw kirain bneran, v terhibur bnget uyu cerita.a. ,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeeeeh siapa yang nipu? :p HAHAHAHAHA

      Delete
  10. wah ketipu gw kirain bneran, v terhibur bnget uyu cerita.a. ,

    ReplyDelete
  11. Fiksi apa fiksi nih, gue curiga XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha menurut looo? Masa iya gue ngerusak talkshow, Hyena! Ahaha :)) Yaaa... beberapa bagian ada lah yaa ungkapan pribadi (ʃ⌣ƪ)

      Delete
    2. Ecieeehhhhh.... :3 icikk.. icik.. ehemm.... asolole.hahaha

      Delete
  12. keren nih ceritanya! Tapi, apakah beneran fiksi? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Rendy (ʃ⌣ƪ) Umm... umm... *tetooot*

      Delete
  13. gue baca bareng nyokap. dan endingnya ngerasa ketipu banget :( kita bedua udah ngaka mampus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whoaaaa xO Gak bermaksud nipu loh! :p Pukpuk deh pukpuk (⌣́_⌣̀)\('́⌣'̀ )

      Delete
  14. Aaaaaaaaaa...
    Kakak sampe dengan baris terakhir gue kira ini beneran.. u.u
    udah envy aj tingkat ibukota..
    Kerenn tulisannya.. :P

    sama, gue juga kagum sama maz Alitt :')

    ReplyDelete
  15. Sempet ngira ini beneran-_- hahahaha keyeeeen!!! =')))

    ReplyDelete
  16. Aiiih ini keren banget! Ide dasar ceritanya sederhana, tapi pembawaan Mbak Mega-nya dalam nulis cerita ini tuh keren banget!

    *brb klik SUKA :-D*

    ReplyDelete