Sunday, 30 October 2011

Tembagapura, Papua

Kalo inget-inget masa kecil, memori otak gue langsung menuju ke sana, ke laci masa lalu di mana sel-sel otak gue merekam tempat terpencil yang dikelilingi pegunungan juga hutan, tempat terpencil yang penuh pesona, penuh kenangan, dan gak akan pernah bisa terlupakan. Sebuah kota maju, di mana segala hal di dalamnya benar-benar seperti di alam mimpi *PLAK!*  oke, kayaknya gue harus ngurangin dosis nonton sinetron. Tapi gue nulis apa adanya lho. Ini tentang kota terindah sepanjang masa hidup gue, Tembagapura, Papua :)

Tembagapura malam hari, gemerlap :')
Tembagapura siang hari, cerah :')


Tembagapura adalah kota unik. Letaknya di dataran tinggi. Bisa dilihat perkomplekan rumahnya melewati tanjakan jalanan yang tinggi. Dan perkomplekan rumahnya gak begitu luas. Ada beberapa komplek yaitu, Borobudur, Prambanan, Street, Three Haven, Town House, Amole, West, Palapa, Bukit Barat, dan ada beberapa barak-barak untuk karyawan. *Ayey, otak gue gak diragukan lagi daya ingatnya* Tembagapura cukup kecil, untuk muterin seluruh komplek kita cuman butuh kurang-lebih sejam menggunakan bis. Well, sejauh ini gue gak pernah nemuin langit sebiru langit Tembagapura, dan pemandangan siang hari seindah pemandangan dari bukit Tembagapura. Orang yang masuk ke kawasan kota ini bukan orang sembarangan, karena jalur akses masuknya dijaga ketat banget yang mengharuskan setiap penduduknya punya ID-Card. Jadi kalo gak punya ID-Card tapi pengen jalan-jalan ke sini harus pake kartu Visitor, dan itupun prosesnya sedikit berbelit.

Kota Tembagapura, si kota mini dengan fasilitas maxi #apasih. 
Di kota yang kecil dan terpencil ini, bukan berarti gak ada apa-apa loh! Dengan dilatarbelakangi perusahan penghasil tambang, si kecil Tembagapura punya beberapa tempat dengan fasilitas maxi.
  • Ada satu Shopping Center yang di dalemnya sudah lengkap dengan swalayan, bank, department store, barber shop, coffee shop, apotik, ATM, pos satpam, dan tempat jualan aneka benang juga pernak-pernik (gue lupa namanya apa). 
  • Ada satu tempat fitness plus aerobic, and you know what? Semua itu gratis. 
  • Ada satu Community Hall, biasanya buat perkumpulan akbar juga rapat-rapat karyawan-karyawan atau wisuda anak sekolah.
  • Ada satu sekolah nasional dan international untuk pendidikan Play Group sampai jenjang 3 SMP dengan fasilitas Play Ground yang penuh wahana di dalamnya. *gini banget ya bahasa gue* Pokoknya Dufan aja kalah deh!
  • Ada satu Sport Hall, yang di dalamnya ada lapangan basket, lapangan voli, dan lapangan tennis. Di belakang Sport Hall ada lapangan sepak bola yang merangkap tempat sholat Ied kalau Hari Raya Idul Fitri.
  • Ada satu tempat namanya "Lupa Lelah". Gatau maknanya, mungkin lupa sama lelah. Kenapa si lelah harus dilupakan? Itu bukan urusan gue. Tempat ini biasanya buat konser-konser dan acara om-om tante-tante bule gitu. 
  • Ada satu Rumah Sakit yang mulai dari daftar, periksa, sampe nebus obatnya pun GRATIS. 
  • Ada satu Masjid dan dua Gereja.
  • Ada satu lagi Shopping Center mini yang orang-orang menyebutnya Shopping Bujang. Kasian banget ye Shoppingnya bujang melulu, gak laku-laku kali. Eh, ngelantur... fokus, fokus. Konon, Shopping Center ini ditongkrongi oleh om-om karyawan yang mengembara di tanah Tembagapura. Entah si om-om udah berkeluarga atau belum itu bukan urusan gue.
  • Ada beberapa Mess, di mana tempat ini bertanggung jawab atas perut karyawan yang keroncongan, dan karyawan gak usah membayar sepeser pun untuk makanan yang dilahap. Bokap gue sering bawain segala macem makanan dari sini nih, jadi jangan heran kalo gue 'bengkak'.
  • Ada beberapa Play ground di setiap komplek perumahan.
  • Ada satu Town Site. Yang fungsinya "menata" dan memberi fasilitas kota dan interior rumah. Pokoknya menata. 
  • Ada satu kantor HRD dan kantor Engineer apa gitu lupa namanya...
  • Dan Bis yang ada di kota Tembagapura semuanya gratis. Mau muter-muter keliling Tembagapura sampe muntah darah juga gak bakalan disuruh bayar. 
Banyaaaaaak banget kenangan di kota ini :') Pesona yang gak akan usai deh, Tembagapura... Kangen, kangen, kangeeeen!

UPDATE :D
Nambah beberapa gambaran tentang Tembagapura, Papua :D

View sore hari. Kalo sore senjanya manteppp!

Petang hari dari atas bukit. Lihat warna biru di pojokan? Itu langit!
Biru banget ye kalo petang. Beda deh pokoknya beda! Kangen :')

Ini jalan mau ke komplek "West". Perhatikan langitnya!
Itu langit yang gak bisa gue lihat di sini! Aaaargh!

Ini jalan mau ke komplek "Palapa". Lihat, jalanannya kerikil...
Cuman mobil double gardan yang bisa jalan di jalan Tembagapura

Lapangan Bola.

Ini lurus ke depan ke sekolahan, kalo ke kiri ke Sport Hall

Ini sungai dilihat dari trotoar jalan menuju komplek "Palapa"

Ini pertigaan ke komplek "Prambanan", "Palapa", dan Shopping Center

Bis sekolah yang kutunggu kutunggu tiada yang datang cuap cuap
Ini diaaaa, biren alias bis oren yang anter jemput kita sekolah :D

Pemandangan gunung, dan.... langitnya! Aaaaa kangen!

Ini bis-bis dan kontainer yang lewat terminal, mereka pada mau ke lokasi kerja.
Dimana lokasi kerja tersebut naik lewat gunung yang menikung nikung
kurang lebih selama sejam


Love,
Megashofani.

33 comments:

  1. wuih baru tau kalo tembagapura kayak gitu, beda jauh ama mindset ku selama ini

    ReplyDelete
  2. emang mindset kamu selama ini kayak gimana? :D

    ReplyDelete
  3. enak bangettt kebanyakan gratisan
    btw itu foto tembagapura yg sekarang?

    ReplyDelete
  4. kyaaaa fasilitas RS dan transportnya gratis? :O

    wah enak banget ya, beda dengan kotaku yg mau ngapa-ngapain aja bayar Y_Y
    apalagi warganya egois ._.

    (kota di rahasiakan, takunya di gebukin orang se kota)

    ReplyDelete
  5. @mega kayak gitu deh, kota terpencil tanpa fasilitas apapun =,=

    ReplyDelete
  6. @cacing : iya cing! emang enak. banget. hm itu foto yang dulu sih. tapi mau dulu apa sekarang tetep gitu-gitu aja.. paling kalo mau natalan dikasi tambahan pohon natal raksasa di pusat kota..

    @M. nasihin : LOL baru aje mau nanyai kota apaan :p

    @hanif : huuh nif, kebanyakan mindset orang gitu sih :D tapi nyatanya kota yang satu ini lebih kota dari kota, kotanya kota. *ngomong apa gue*

    ReplyDelete
  7. haha, iya sih. tapi ok thanks udah ngerubah mindset gue =)

    ReplyDelete
  8. Ih.. foto kotanya keren loh :3

    ReplyDelete
  9. iya basith :D aslinya lebih indah lagi euy :D

    ReplyDelete
  10. eng ing eng, sayangnya di sana gak ada tempat wisata. tempat wisatanya ada sih tapi ngelewatin hutan dulu selama 3 jam dari Tembagapura.. baru deh nyampe noh tempat wisata... rempong, makanya jarang-jarag pada wisata :|

    ReplyDelete
  11. hahahaha ehh tapi seru loh berpetualang di hutan (^_^)/

    wahhh pemandangan alam di sekitar masih natural semuaaaaa.jadi mupeng pengen climb di sana :3

    ReplyDelete
  12. seru sih apalagi hutannya aman, ga bakal ketemu hewan buas-buas gitu paling ketemu sama orang pedalaman :D

    iya masih natural, apalagi udaranya... seger. lembang aja kalah deh! emang seru cing climb di sana! *bilang seru padahal belum nyoba climb samasekali* :p

    ReplyDelete
  13. Wow... Kota kecil tapi asik ya... Saya kaget banget ternyata beda sama bayangan saya selama ini. saya kira gak ada apa2 di sana, hehe maap. Thanks for the information! ngomong2, itu semua gratis pake duit siapa? n rata2 penghasilan penduduknya dari kerja apa yah? *mangap bloon :O

    ReplyDelete
  14. @Hesty : heheheh gratis pake duit perusahaan Hesty. Di sana latar belakangnya Perusahaan tambang Freeport itu, jadi penduduknya kerja di situ. cuman ga semua beruntung bisa kerja di situ tapi yang kerja di situ ditanggung sama perusahaan dari tempat tinggal, fasilitasnya, sampe makannya. pokoknya kalo karyawan tinggal kerja doang deh. kecuali mau beli barang di supermarket baru bayar ehe ehe ehe :D

    ReplyDelete
  15. hmm..jadi pengen maen-maen ke tembagapura.. kayaknya menarik banget :)

    ReplyDelete
  16. iya dokteeeeer, kalo Tembagapura tempat umum, recommended banget deh buat dikunjungi bagi yang mau menenangkan jiwa *duileh bahasanya* :D

    ReplyDelete
  17. KEREEEEEEEEEEEEENNNN!! Berasa di luar negeri!

    ReplyDelete
  18. iya alviii :D emang deh di sana mah kaya dreamland bangeeet :D

    ReplyDelete
  19. kapan ya....gue dapet jodoh orang papua?

    wk wk w k

    indah banget nih pemandangannya..gakk kayak rambut gue "SUMPEk"

    ReplyDelete
  20. kapan kapaaaaaan akakakakakka :D
    indaaaah sekaliw :3

    ReplyDelete
  21. Salam kenal Ga...
    Keren tulisannya tapi kata-kata lu LEBBAAAAYYYYYY....
    Btw, kapan "ditendang" dari tembagapura?

    ReplyDelete
  22. Yailah lu yang lebay kale, nulis "Lebay" aje ampe panjang begitu --"

    ReplyDelete
  23. okesip, gue jadi pengen keliling Indonesia termasukke Papua salah satunya Tembagapura, kalo gue dibolehin masuk. :3

    ReplyDelete
  24. Sy lg eksperimen ttg deforestasi hutan papua di Tembagapura, tp kok sy liat disini, kesannya baik2 saja ya? Apa ini bner2 kondisi aktual; di Tembagapura? Mhon infonya.. Makasih..

    ReplyDelete
  25. Ini sudah beberapa tahun lalu, kalau kondisi aktual saat ini saya belum tau.

    ReplyDelete
  26. tembagapura mank kota kecil tp maju dari segi penataan kota n teknologi yng d gunakan meskipun sy tinggal d Timika tp suatu saat bakaln tinggal di sna...

    ReplyDelete
  27. suhu disana rata2 brapa ya? saya mau ke tembagapura senin depan, jadi butuh tau perlu bawa jaket hangat atau tidak, karena kemarin2 saya dikirimi foto tembagapura ada salju

    ReplyDelete
  28. Tidak sembarang orang boleh Naik ke tembagapura, walau sudah ditimika tetep tidak bisa kesana..
    Bagaimana cara nya urus visitor nya?

    ReplyDelete
  29. Tiap bulan sekarang ada maintour ke tembagapura & bonus tournya adalah main ke Grasberg (tambang terbuka) tp gak semua bisa kesana coz kita harus melalui tahap pemeriksaan dokter yang bersangkutan agar meminimaliskan hal2 yang tidak di inginkan. Karna di grasberg sendiri bisa mencapai suhu 3derajat celcius.

    ReplyDelete
  30. Nb : sekarang sudah lebih sangat bagus, kita bakal merasakan seperti tinggal di eropa, pemandangannya yang asri, udaranya yg sejuk dll. Pokonya gak bisa di bayangkan lagi dah. Untuk ngurus visitor, coba langsung tanya2 di hotel rimba kuala kencana atau masyarakat/komunitas2 yg ada di timika.

    ReplyDelete