Wednesday, 11 March 2015

Ups! Jadi Selingkuhan?

Jadi selingkuhan? Hayooo, siapa di antara kalian yang pernah menempati posisi yang nista ini? Gak usah malu, aku sendiri bakal ngacung kok, kalo ditanya siapa yang pernah jadi selingkuhan. Eits, tapi baca dulu tulisan di bawah ini, biar pada gak mikir aneh-aneh.

Siapa sih, mereka para tukang selingkuh? Yang jelas, bisa dibilang selingkuh kalo manusia tersebut memiliki pasangan. Jadi buat mbak dan mas jomblo, bacaan ini mungkin bakal kalian abaikan. Tapi buat sedikit pelajaran juga oke aja. Gak ngerti juga apa motivasi orang selingkuh atau jadi selingkuhan. Selama sudah menikah ini sih, alhamdulillah gak pernah selingkuh dari pasangan. Tapi waktu masih jomblo, diiringi mental yang gak mutu terus malah jadi selingkuhan orang, emang pernah. PERNAH lho, ya. Mohon dipahami baik-baik. 

Eh tapi, jadi selingkuhan itu bukannya gak enak yah? Soalnya pengalaman jadi selingkuhan, itu nyesek banget. Ketemu jarang, bisa komunikasi kalo pas doi lagi gak sama pasangannya, merasa bersalah, merasa berdosa, udah gitu kalo ketahuan... Bom nuklir meledaklah di udara. Belom lagi kalo hasil dari perselingkuhan itu membuat keharmonisan rumah tangga orang lain jadi berantakan. Naudzubillah. Panen dosa, tuh :) EH TAPI TERNYATA... Hari gini masih ada aja yang doyan selingkuh. Gak laki, gak perempuan, gak tua, gak muda, gak yang pacaran, bahkan udah berkeluarga... Ckckck.

Emang apa sih, untungnya selingkuh? GAK ADA. Cuma nambah-nambahin dosa aja. Apalagi kalo selingkuhnya pas udah berkeluarga. Gak ada untungnya selain bikin hati pasangan kalian terluka dan membuat harga diri kalian hancur berserakan dimana-mana. Selingkuh hanya akan menjatuhkan kehormatan kalian masing-masing, para pelakunya. "Tapi selingkuh itu menyenangkan, kok!" Iya, awalnya... Tapi percayalah wahai wanita dan pria yang kupercaya kalian baik hatinya, itu hanya kesenangan sementara. Bahkan kesenangan yang umurnya gak lebih panjang dari binatang laron. Karena setelah itu, yang akan kalian temukan hanyalah perasaan bersalah. Kalopun tidak bisa merasa bersalah, coba mendekatkan diri sama Yang Punya Hidup. Mungkin hatimu sakit jiwwwak. Jadi apa untungnya selingkuh? Udah bikin nyesek diri sendiri, bikin nyesek orang lain, boros di ongkos komunikasi juga keles.

Kenapa sih harus selingkuh? Buat yang sudah menikah, Sesungguhnya apa yang kamu inginkan dari orang lain yang bukan milikmu, semua ada pada pasanganmu. Pinter-pinternya kamu bersyukur aja. Buat yang belum menikah, ngapain selingkuh? Kalo emang udah gak cinta, ya putus aja sama yang pertama! Karena kalo kamu cinta yang pertama, di hatimu gak bakal mungkin ada yang kedua, ketiga, dan lain-lain. Karena seburuk apapun problem yang kamu hadapi, selingkuh tidak pernah menjadi jalan keluar yang baik. Jadilah dewasa dan berkelas dengan tidak memilih selingkuh sebagai keputusan atas kebosanan dan kejenuhan.

Menurut aku, selingkuh itu cuma kerjaannya orang yang gak punya kegiatan positif untuk dilakukan. Mereka para pelaku perselingkuhan hanya gak punya kegiatan yang lebih baik untuk menjadikan diri mereka lebih berkualitas. Tau gak kenapa dulu aku insap jadi selingkuhan? Karena aku merasa diriku gak serendah itu. Aku gak semurah dan senista itu. Kenapa harus selingkuh kalau mampu mencari pasangan sendiri, bukan begitu? Selingkuh itu murah harganya, karena semua orang bisa ngelakuinnya. Mau mencoba yang lebih menantang dari selingkuh? Setialah. Sudah pasti bisa? Coba buktiin.

"Gue gak salah, orang bukan gue yang ngajak selingkuh! Dia yang salah." Mau siapa atau siapa yang ngajak selingkuh duluan, bukan perkara penting lagi. Masing-masing individu menghendaki perselingkuhan tersebut terjadi saja, itu sudah menjadi kesalahan keduanya. Anjing aja bisa setia? Masa kamu enggak? Gak mau kan dikatain harga dirinya lebih rendah dari anjing? Makanya jangan selingkuh.

Kenapa Mega nulis beginian? Hehe, lagi inget dosa lama. Gak pengen aja ada temen-temen yang ganteng dan cantik di sini mengulangi dosa yang sama juga. Udahlah, gimanapun jadi anak baek-baek lebih adem di hati. Kebiasaan yang baik bakal menciptakan pribadi yang baik. Kebiasaan ugal-ugalan bakal menciptakan pribadi yang ugal-ugalan juga. Dan lagi, Tuhan gak tidur. Karma selalu melaksanakan tugasnya atas kehendakNya. Inget-inget, noh.

Pokoknya, percaya sama aku. Kamu. Tidak. Serendah. Itu.

4 comments:

  1. Tulisan yang menarik, terima kasih telah berbagi. Saya setuju dengan sebagian besar poin-poinnya. Kebetulan saya juga barusan menulis artikel serupa Segala Sesuatu Selingkuh Pada Waktunya, silakan mampir baca, siapa tahu bisa jadi referensi dan pencerahan pribadi juga. Salam kenal ya!

    ReplyDelete
  2. iyaa yang udah pernah selingkuh atau jadi selingkuhan jangan diulang lagi naah yang belum pernah maka jangan cobacoba yaa :D

    ReplyDelete
  3. untung saya gak pernah jadi selingkuhan...

    ReplyDelete
  4. Selingkuh itu manis diawal dan kalo gak ketauan kalo udah jetauan mah bencana namanya betul gak!!!

    ReplyDelete