Saturday, 16 August 2014

Rasa Syukur di Bawah Atap YPAB

Pernah gak kamu bersyukur karena ternyata kamu telah dibesarkan oleh ibu kandungmu sendiri? Minum ASI ibumu, merasakan nikmat belaian ibumu, berpikir bahwa betapa beruntungnya kamu karena ternyata ada bayi-bayi yang kurang beruntung di luar sana, yang dibuang oleh orangtuanya, tidak diinginkan orangtuanya, sedangkan bayi-bayi itu sendiri sesungguhnya tidak minta untuk dilahirkan di dunia... Alhamdulillah buat kita yang orangtuanya masih merawat sampai besar seperti ini dengan penuh kasih sayang.

YPAB Permata Hati namanya, sebuah Yayasan Pemeliharaan Anak dan Bayi, tempat bayi-bayi dan anak (balita) tak bertuan dirawat dan bertempat tinggal. Cerita sedikit, dulu pertama kali ke YPAB itu bulan Juni, setelah terbitnya bukuku. Nggak tau dapet dorongan darimana, rasanya ingin saja membagi kebahagiaan terbitnya bukuku bersama adik-adik YPAB. Gak usah aku jelaskan membagi kebahagiaan dalam bentuk apa, yang jelas pertama kali datang ke YPAB membuat aku ketagihan untuk datang lagi dan lagi. Entahlah, melihat bayi-bayi itu, membelai mereka, memberi puk-puk halus di punggung mereka dari yang tadinya nangis terus jadi anteng itu... menciptakan rasa indah luar biasa di hati.

Hari ini yang kedua kalinya aku ke YPAB. Suasananya masih sama, asri, hening, sepi, dan bau bayi menguar di udara. Itu loh... bau minyak telon sama bedak bayi. Harum bayi yang mana yang kau dustakan? Eaaa. Karena tadi aku dateng di jam-jam mereka mandi sore, makanya cuma beberapa yang bisa aku foto. Mau tau penampakan dedek-dedek YPAB? Yuk cekidot!
Ngedot dulu, tanteee. Srooot srooot nom nom nom :* Gak tau ini namanya siapa, lupa tanya, yang jelas baby boy yang satu ini lucu banget. Kalo aku tinggalin ke box bayi yang lain dia ngeliatiiin melulu, seolah minta aku balik lagi ke boxnya. Matanya seolah bicara, "Kesini lagi dong, tanteee!" :D
Tadi suster cerita, baby girl ini baby buangan :( Doski ditemukan di masjid Mojosongo, Surakarta. Orangtua macam apa sih, buang-buang anak? Gaes, kalo emang gak bisa ngurus, ya jangan macem-macem atau coba-coba bikin anak, ya! Korbannya bayi-bayi tak berdosa seperti ini.
Ini namanya Bima, Ooom! Umurnya menginjak 4 bulan. Bima suka rewel, kalo mau dikasih dot kedua tangannya dimasukkin dulu ke celana oleh suster, nanti baru deh anteng dikasih dot.
Kalo ini gak tau siapa. Gak sempat liat wajahnya. Puleeeees banget boboknya. Sweet dream ya, sayaaang :D
Box-box baby

Dulu pertama kali ke YPAB aku nangis. Nangis soalnya sedih ngeliat bayi-bayi ini tak bertuan. Sebenernya gak semuanya tak bertuan sih, soalnya ada beberapa bayi yang cuma dititipkan. Cuma, kata suster ada yang titip tapi bablas gak diambil :( Gak tanggung jawab banget. Temen-temen yang di daerah Solo atau lagi maen ke Solo, boleh banget lho main-main ke YPAB sekedar berkunjung. Apalagi kalo dengan sukarela membawa perlengkapan baby untuk disumbangkan, YPAB dengan tangan terbuka menerimanya. Punya rejeki lebih pun boleh banget digunakan untuk berbagi dengan adik-adik bayi ini :D

Untuk lebih jelasnya, YPAB terletak di daerah Jebres Surakarta. Kalau dari arah SMA 1 Surakarta, ambil jalan terus, ke arah UNS, lewat RS Moewardi, nantinya ada plang "YPAB Permata Hati", belok kiri, masuk gang. Ikuti jalan, dan terus aja :D Untuk alamat jelasnya:

Yayasan Pemeliharaan Anak dan Bayi
Y.P.A.B “Permata Hati” Surakarta
Jalan Pracanda I/09 RT.01/33 Jebres, Surakarta – Jawa Tengah
0271 – 632456


Silakan berkunjung ya, kawan!

Intinya, setelah ke YPAB, aku jadi lebih bersyukur sama hidupku. Aku umur 4 bulan sudah pasti ada dalam pelukan dan gendongan Mama. Sedangkan baby-baby ini? Jangankan digendong, bahkan tau rupa wajah ibu mereka pun enggak. Makanya bayi-bayi ini justru lebih respek kalau diberi kasih sayang. Gak tau ya, mungkin karena bayi, perasaannya masih halus banget. Begitu dibelai keningnya doski merem melek seolah menikmati banget. Ada bayi yang diliatin diem, ditinggal merengek, diliatin lagi diem, pas aku kasih dot, eh doski nyedotnya kuat banget... ternyata haus :( Secara mereka cuma bisa oek-oek.

Haaah, semoga bahagia hidupnya ya, bayi-bayi sayang. Dan buat teman-teman yang lain, pintar-pintar bersyukur yaaa :D Sekian dulu postingan hari ini. Ciaooooo!