Friday, 6 September 2013

Ciri-ciri Jodoh Kamu atau Bukan Versi Megashofani

Hai guuuys! Setelah lama hilang dari peradaban karena sibuk sendiri sama urusan pernikahan, unduh mantu atau gaulnya download mantu, dan bebenah kehidupan baru, akhirnya megashofance punya waktu buat nulis lagiii! Yeeeey! Yah, walopun gak akan sesering dulu sih :D

Oke, judul yang aku angkat kali ini, Dia Jodoh Kamu atau Bukan, sih? Asik.

Nah, kenapa sih aku mengangkat judul ini? Pertama, karena aku udah ketemu jodohku (alhamdulillah... iya, ini pamer.) :P Kedua, pengen aja ngasih sedikit pencerahan buat temen-temen yang belum beruntung dalam urusan asmara atau masih bingung perihal pacar yang sekarang udah jadi jodohnya atau belum sih? Kan pacar yang sekarang atau udah pacaran bertahun-tahun pun juga belum menjamin jadi jodoh, kalau belum diikat oleh janji pernikahan? Nah lho!

Aku berani ambil judul ini karena aku sendiri udah berasa berjodoh banget sama suamiku (InsyaAllah, aamiin!) Jadi siapa tau bisa jadi pencerahan ke depannya apa calon jodohmu udah memenuhi beberapa ciri-ciri di bawah ini. Duh, sok iye banget ya bahasanya? Oke, apa aja? Cekicot!

1. Imannya TE-O-PE!
Aa Iman lagi yasin ngirim almarhum Bapaknya :')
Akunya mendampingi di samping sambil popotoan.
Maapin A'im yaAllah
Seseorang yang beriman (insyaAllah) doi rajin beribadah. Dan berbahagialah kalo calon jodohmu adalah orang yang rajin beribadah dan taat dalam beragama. Buat cewek, kalo si doi bisa memimpin dirinya sendiri untuk rutin beribadah, jelas doi bisa memimpin keluarga. Dan yang imannya kuat, jelas gak bakal nikung kanan-kiri :P

2. Tanggung Jawab
Buat poin ini gak usah panjang lebar deh. Doi tanggung jawab atau nggak, itu kelihatan dari ditepatin atau nggaknya omongan dan janji-janji manis kemarin yang selalu dibisikin ke telingamu dengan mesraaahhh.

3. Berkemauan Keras
Sumber: febrianhadi.wordpress.com
Buat cewek, nggak masalah kalo calon jodohmu kuli, tukang becak, atau segala sesuatu pekerjaan yang tidak berpangkat. Semua bakal berubah sebagaimana Tuhan membalikkan telapak tangan kalau calon jodoh kita berkemauan/pekerja keras. Yang penting doi punya kemauan keras untuk bekerja. Karena gimanapun, laki-laki adalah calon tulang punggung keluarga.

4. Bisa Diajak Berbagi
Sumber: www.shnews.co
Berbagi cerita-cerita mulai dari yang susah sampai senang. Dan kalau memang dia jodohmu, bahkan tak segan-segan ia akan berbagi tentang kehidupannya, mengenai hal yang paling digemari, berbagi barang kesayangannya, juga berbagi dunianya dengan kamu <3

5. Dia Nggak Cuma 'Mau Kamunya Aja'
Yang namanya berjodoh pastinya bakal hidup bareng, dong? Otomateees! Nah, kalo si calon jodoh ini mau hidup sama kamu, jelas dia juga harus bisa bergaul dengan keluarga kamu, saudara kamu, terutama orang tua kamu. Nggak mungkin dong, kamu hidup sama orang yang nantinya sama sekali gak gaul sama orang tua dan sanak saudara kamu? Cuma mau kamunya aja? Keluarga mana aja juga gak bakal setuju! Hih!

6. Bisa Ngobrol dengan Orang Tua
Kalo kamu punya calon (suami/istri) yang bisa nyambung ngobrol sama orang tua, selamat ya! Walopun mungkin obrolannya belum bisa menarik hati calon mertua alias orang tua kamu sepenuhnya, at least doi udah berani angkat bicara. Selanjutnya? Tinggal improvisasi aja! Asik. Soalnya nih guys, pernah loh aku punya pacar yang ketika dihadapkan sama Papa, doi gak ngomong sama sekali, katanya takut. Lah, kalo sekedar ngobrol aja takut, gimana mau ngelamar kita nanti? Ting-gal-in.

7. Gak Merasa Kamu Telah Mengusik Privasinya
Terang-terangan aja mau mantengin fesbuk orang-orang :P
"Pinjem dong henpon ayang, mau liat fesbuknya."
"Buat apa?"
"Pengen tau aja inbox-an sama siapa aja."
"Kamu gak percaya sama aku?"
"Aku kan cuma pengen tau."
"Tapi ini kan privasi aku."

Guys, ketika pada nantinya kalian menikah, toh privasi bukanlah milik perseorangan. Kalian berdua adalah satu privasi. Jadi kalo salah satu dari kamu atau pacarmu masih terusik privasinya hanya karena hal sepele perihal handphone dipinjam, password facebook diminta, ya GOOD LUCK deh ya! Kecuali udah minta tuker-tukeran nomer (nomer kamu di henponnya, nomer dia di henpon kamu), duh! Balik aja ke jaman masih jadi abege SMP. 

Kalo doi emang jodoh kamu, doi seharusnya mempercayai kamu sebagaimana mestinya, kok. Dan gak harus terusik juga kalo kamu cuman pengen intip inboxnya sesekali. Kalo privasi pin atm sih emang jangan dulu dikasih deh ya sebelum bener-bener jadi suami-istri. Rugi nanti! Wek. :p

8. Gak Ada yang Ditutup-tutupi
Bukan berarti harus telanjang lho, ya! Tapi gini... kebanyakan orang menutup-nutupi apa yang menjadi kekurangan mereka supaya keliatan baik-baiknya aja. Nah, kalo mau tau doi jodoh kamu atau bukan, jangan ada yang ditutupi. Iya, sekalipun itu koreng bernanah. Bagaimanapun, cepat atau lambat yang ditutup-tutupin bakal keliatan pada akhirnya. 

Aku pun gak pernah menutup-nutupi kenyataan bahwa aku punya banyak bekas luka garuk di bagian kaki-tangan yang susah hilang, yang terlihat seperti sekrup atau malah ada yg bilang seperti macan tutul. Pacar-pacar yg terdahulu sih begitu tau aku punya beberapa sekrup bekas luka garukan langsung ilfeel. Well, no problem. Ya mao begimaneh? Sini juga dalam usaha perawatan kulit. 

Nah, yang terakhir suamiku ini. Ketika aku gak menutup-nutupi sama sekali, dan doi melihat sendiri fisikku yang senyata-nyatanya, doi woles. Santai, melihat aku tetap sebagai bidadarinyahhh. Aduduuuu~ pengen muntah kali yah yang baca mah.

9. Gak Menjauh/Ilfeel Sejelek-jelek/jorok-joroknya Kita
Jaman muda, waktu ikut kontes NyunyuTime :D
Guys, poin ini termasuk salah satu yang membuat aku yakin bahwa suamiku sekarang ini adalah jodoh paling tepat yang Tuhan berikan. Mulai dari aku yang selalu kentut sembarangan dengan suara mirip senapan rambo, ngorek upil terus dipeperin ke jerawat di muka si doi, minta ditemenin boker, tidur sambil ngiler, ngasih ketek ke hidung doi pas ketek lagi apek-apeknya, pernah gak mandi 2 hari, dan yang paling parah sih gak sengaja ngompol pas tidur di samping doi. Iya, doi sampe kebasahan (yaa namanya juga khilap! Bukan cuma balita yang bisa ngompol. Orang dewasa kalo mimpi ke WC terus pipis, kalo gak buru-buru inget lagi ngimpi ya juga ngompol :p) 

Tapi entah mengapa yaa, semua hal itu ia tanggapi dengan tawa lepas, bahkan kadang ditanggapi dengan pelukan atau elus-elus kepala, dan setelahnya tanpa pernah sekalipun menjauh karena jijik. Begitupula sebaliknya, aku ke dia pun sama sekali gak merasa ilfeel kalo dia lagi jorok-joroknya, dengan bau kentut kayak bangke tikus. Yang ada malah kontes kentut, bales-balesan kentut. Karena pada akhirnya, menikah atau berjodoh itu bukan tentang bagus-bagus/manis-manisnya aja. Jelek/joroknya pun pasti bakal buyarrr di kemudian hari.

10. Kemanapun Hati Pergi, Tetap Dia Tempatmu Kembali
Hati boleh dilewati siapapun mereka yang datang dan pergi, yang kamu suka sesaat atau dua saat, tapi dengan ajaibnya hanya bayangan calon jodoh yang mengisi di sini *nunjuk hati*. Mata boleh jelalatan, berdecak kagum dengan anggun rupawan paras wajah seseorang, tapi siapapun itu, rasanya masih lebih cantik/tampan calon jodoh sendiri. 

Yah, kalau memang berjodoh, kemanapun hati berbelok melanglang buana, hanya dia yang mampu membuatmu kembali ke tempat semula bahkan setelah pertengkaran hebat, perpisahan panjang, dan bagaimanapun keadaan lainnya. Karena jodoh itu bukan melulu yang membuat bahagia setiap waktu, tapi yang selalu setia di 'lembah' dan 'puncak'mu.

Well, itulah 10 poin Dia Jodoh Kamu atau Bukan versi Megashofani. Jadi, orang yang menjadi kandidat calon jodohmu sudah memenuhi nomer berapa aja? :D Atau kamu punya poin lain? Boleh lhooo, ditambahin di kolom komentar ;) Yuhuuu, tapi bagaimanapun jodoh itu misteri, berdoa saja pada Tuhan agar yang mencintai kamu dan kamu cintai sekarang menjadi jodohmu kelak yaa :D

Daaan sebelumnya mau terimakasih dulu buat Andi dan Ruru yang sudah menghadiahi artwork Happy Wedding di bawah ini :D Aku sukkkkka banget! Terimakasih yaa, sudah meluangkan waktu berharganya untuk membuat artwork-artwork ini :')

Yak sekian dulu dari Megashofani :D
CIAOOO!