Thursday, 9 May 2013

Sedikit Review Buku Kafe Cinta by @CatatansiDoy

Hallooooo, kakak-kakak, girls, guys, and gaaays! Nggak kerasa ya, udah Mei aja! Dan nggak kerasa juga, Mas Doy (nyebutnya Mas Doy aja, yee) udah nerbitin buku pertamanya :D Dirimu menyalip diriku, mas! Menyalip! Piye toh, mas?!?! *halah* :D

Yah, aku turut senaaang sekali si Mas Doy ini akhirnya bisa menerbitkan bukunya juga. Dulu doi sempet cerita-cerita juga kalo naskahnya pernah ditolak sama penerbit, tapi alhamdulillah yah, sekarang bukunya udah bisa terbit! Yiuk~

Well, suatu kebanggaan tersendiri bisa memegang, memiliki, dan membaca karya Mas Doy, apalagi dulu kita sering curhat tentang tulisan sesekali. Jadi pas tau doi fix bakal nerbitin buku... rasanya... wah ikut bangga deh! Ikut deg-deg-an! Doain aku cepet ketularan nerbitin buku ya, Mas ^_^ Buat yang mau follow Mas Doy di twitter boleh banget lhooo langsung aja klik di sini. Apalagi buat para jomblo yang gak belom laku, nantinya berasa punya gebetan kalo follow Mas Doy, soalnya bakal gratis sepik #eh :p

Oke, langsung aja...

Sebenernya pertama kali baca buku Mas Doy agak bingung... bingungnya ini ceritanya mau dibawa kemana, sih? Kok tiba-tiba tokoh utamanya (yang bagiku tokoh utama adalah Raditya dan Icha) menghilang tiba-tiba? Eeeeh ternyata... di sinilah letak poin tentang filosofi Kafe itu sendiri: ada yang datang, ada yang pergi, dan ada yang ingin kembali. Penasaran kaaan, kayak gimana cerita selengkapnya? Makanya BACA!

Overall, buku ini bagus. Kalo ada 5 bintang, aku kasih 3 bintang buat buku ini. Nilai plus buat penuturan kalimat Mas Doy di buku ini. Kalimatnya itu guweh beud! Gak terlalu baku, tapi juga gak sepenuhnya nyeleneh. Pokoknya aku suka kalimat-kalimat yang romance begini :D Nilai plus juga untuk tidak begitu banyak typo, walaupun ada beberapa typo nama tokoh, tapi nggak begitu menganggu karena gak begitu banyak juga. 

Tapi, (ada tapi-nya :p) aku kurang mendalami beberapa cerita pendek-cerita pendek yang menceritakan beberapa tokoh lain selain Raditya dan Icha, karena terlalu banyak karakter jadinya aku agak kepayahan untuk mengenal tiap karakter yang ada dalam tiap cerita pendek-cerita pendek itu sendiri. Jadi istilahnya cerita selain cerita tentang Raditya dan Icha kurang meresap gitu, di benakku (Ngerti nggak ya, maksudnya? :D). Dan lagi sesungguhnya I want more about Raditya and Ichaaaaa... huhuhu~

Bab yang paling aku suka dari buku ini adalah Prolog, Dua Puluh Lima Tahun, Then, I See You Again, Stranger, dan Epilog. Baca kalimat-kalimat di bab ini lumayan bikin bulu-bulu berdiri alias merinding... karena di bab ini aku bisa mendalami karakternya dan emosiku bisa ikut di dalamnya.

Dan komentar setelah membaca buku ini adalah: saya terkesan :D terkesan karena buku Mas Doy tidak mengecewakan (bagi saya).

Selanjutnya ditunggu karya-karya yang berikutnya ya, Mas! Dan buat kamu-kamu yang penasaran kayak apa buku Kafe Cinta, beginilah penampakannyaaa!
Tunggu apa lagi? Buruan pinjem beli bukunyaaa!