Walaupun langkahku pelan, kupastikan aku tidak berjalan mundur :)

Hello friends! (˘⌣˘)ε˘ )

Jumat, 27 Juli 2012

Kiat-kiat Berdamai dengan dan Merelakan Masa Lalu versi Megashofani

Reactions: 
Akhir-akhir ini aku lagi keasikan move on, makanya lupa kalo pernah punya blog. Iya, aku berhasil say bye dengan masa lalu. Banyak orang merasa sulit untuk melupakan masa lalu. Sebenernya memang masa lalu nggak bisa dilupakan tapi masih bisa kok untuk direlakan. Iya apa iya? Aku tadinya (setahun yang lalu tepatnya) patah hati karena mantan-mantanku balikan sama mantan-mantannya, tapi dibalik semua itu ternyata dunia yang lebih luas, dewasa, ceria, menyenangkan, dan penuh warna masih menunggu. 

Baru putus? Atau susah melupakan masa lalu? Masih aja resah gelisah gundah karena si dia yang masih selalu aja memasuki pikiran dan hati kamu padahal doi sama sekali udah gak mikirin kamu? Gak masyalah~ Walaupun aku bukan klinik Tong Fang yang bisa mengobati hati kamuh #apasih, tapi aku punya beberapa kiat yang mungkin bisa juga kamu pake supaya perasaan risau karena si doi yang kini masih membayang bisa hilang.

START 

Start di sini ada 2: Kata Hati dan Niat. Dengarkan apa yang menjadi kata hati kamu, lalu jadikan itu target dan kemudian niatlah dengan sungguh-sungguh.

1. Kata Hati
Pertama-tama sebelum memulai semuanya, kamu harus jeli dulu: apa sih, yang hati kamu mau? Di saat kamu putus terus ada rasa pingin balikan sama doi mungkin teman-teman sekitar kamu bakal 'ngomporin' kamu, "Bener tuh! Putus aja. Gak usah balikan lagi blablabla~ Soalnya mantan kamu blablabla~" TAPI kamu sendiri masih ragu antara "balikan atau nggak ya?". Di sini, IKUTI KATA HATI kamu. Hati kamu yang tau, apa yang bener-bener kamu mau. Apapun hasilnya nanti, bahagia atau kecewa, at least itu pilihan hati kamu sendiri. Jadi gak ada kata menyesal. So, ikuti kata hati: mau balikan atau move on aja?

2. Niat
Niat itu penting loh! Semua usaha yang kita lakukan kalo tanpa niat, gak akan bisa nyentuh garis finish. Tentunya niat yang nggak setengah-setengah. Karena kalo setengah-setengah ya hasilnya setengah. Iya apa iya? So, niatnya mau gimana nih? Niatnya mau balikan sama si mantan hayuk! Move on juga hayuk! Pilih target dan di-niat-in! 

Aku pengen move on, tapi masih sayang masih penasaran pengen balikan sama mantan juga? Tapi pengen move on. Tapi pengen balikan. Tapi... Gimana dong?   

Coba inget-inget lagi apa sih masalah yang bikin kalian putus kemarin-kemarin? Sepelekah? Hanya karena berebut permen kah? Hanya karena kurang perhatian dan pengertian? Hanya karena di tiap SMSnya dia gak ngasih smiley ":)"? Kalau hal-hal semacam itu boleh aja balikan lagi. Dan kalo masih penasaran pingin balikan untuk mencoba kembali, silakan aja. Tapi, kalo perkaranya mengenai selingkuh, pelecehan kehormatan dan harga diri, mending gak usah balikan. Kalo dari awal sudah tidak saling menghargai dan menghormati, gimana nanti jadi suami-istri? 

Seandainya pengen balikan aku harus gimana? 

Ada beberapa point di sini:  Berdoa, Usaha, Percaya/Yakin, Memantaskan diri, Waktu dan Siap untuk segala kemungkinan terburuk. 

Berdoa
Berdoa ini penting. Semacam pondasi. Dengan berdoa, ini akan mempengaruhi keyakinan kita untuk melakukan usaha. Berdoa menurut kepercayaan dan bahasa masing-masing. 

Usaha
Kamu bisa mulai dari melakukan apa yang mantan kamu sukai. Mulai dari memberi perhatian sampe melakukan hal-hal yang butuh pengorbanan. Tentunya melakukan pengorbanan yang konteksnya positif. Misalnya nih: dulu sewaktu aku pingin balikan sama mantan, aku les gitar 3 bulan cuma pengen ngasih kado ulang tahun dia berupa video akustik. Hasilnya balikan gak? Gak sih. Soalnya doi udah punya cewek. Tapi doi bilang, "Kalo misalkan gue sekarang gak punya cewek, dengan semua yang udah lo lakuin ke gue, kita bisa banget balikan kayak dulu." Atau mungkin bisa juga kamu ngasih sesuatu yang dia suka tapi sesuatu itu buatan kamu sendiri. Misal dia suka kue kastengel, kalo kamu pengen ngasih, ya buatlah itu dari tanganmu sendiri. 

Percaya/Yakin
Percaya kamu bisa menarik hati dia kembali. Sugestikan saja hal yang baik-baik. Yang penting keyakinan yang kuat. Menumbuhkan keyakinan itu kayak menanam pohon. Pertama emang cuma tunas tapi kalau terus disiram dengan keyakinan demi keyakinan, dia bakal tumbuh besar dan itulah yang menjadi energi positif buat kamu. 

Memantaskan diri
Memantaskan diri di sini memantaskan diri yang seperti apa sih? Ini semacam instropeksi diri sih. Coba tanyakan lagi ke diri kamu sendiri, apa iya kamu udah pantes buat ngedapetin cintanya lagi? Kalo tadinya kamu diputusin gara-gara kamu egois terus sekarang kamu minta balikan dan masih egois, ya jangan harap dia mau balikan sama kamu. Gimanapun bentuk rupa cinta, cinta tetap butuh pengorbanan seperti mengorbankan sikap egois kamu.

Memantaskan diri ini banyak ragamnya sih. Bisa juga memantaskan diri secara fisik. Ya, aku tau mungkin kamu pengen dia nerima kamu apa adanya. Well, gak salah kok. Tapi menerima kamu apa adanya bukan lantas kamu SEADANYA juga dong! Sempurna itu gak mungkin, tapi lebih baik HARUS. 

Waktu
Beri dia waktu. Jangan mendesak dia untuk segera merasakan 'jatuh-cinta-lagi' dalam waktu singkat kepada kamu. Beri juga waktu kepada alam untuk berkonspirasi dengan doa, usaha, dan keyakinan kamu. 

Siap untuk kemungkinan terburuk

Nah bagaimanapun hasilnya, diterima kembali atau tidak, setidaknya kamu sudah berusaha. Kalau dia memutuskan untuk nggak balikan lagi sama kamu, ya sudah. Tapi kalau kamu masih mau mencoba sampai bosan ya silakan saja. Toh kalau dia memang untuk kamu, dia akan kembali pada waktunya. Tuntaskan segala penasaran dan harapan yang belum terjawab, lalu cari jawabannya.

Jangan sampe ketika kita sudah berjalan 'ke depan' tetiba masih muncul di benak, "Andai dulu aku ngajak dia balikan sekarang gimana yah? Aku bakal bahagia atau sebaliknya yah?". Karena penasaran sama hal yang udah berlalu gak akan ada gunanya. Jadi kalo sekarang masih penasaran sama harapan itu, ya silakan saja kejar sampai dapat. Sakit hati itu resiko. 

Di atas ini versi kalo mantan kamu belum punya 'pengganti' alias pacar baru. NAH! Sekarang gimana kalo mantan udah punya pacar baru lagi? Padahal masih sayang sama mantan?

Well, i feel you bro~ mungkin paragraf ini akan menjadi paragraf paling bejat di postingan ini karena aku bakal ngajarin kamu menjadi orang ketiga. YA, ORANG KETIGA. Kamu pengen balikan tapi cuma nungguin mantan putus sama pacarnya, YA KAPAN DAPETNYAAAA?! Gini yah, kadang ada beberapa hal yang gak bisa kita tunggu, tapi harus kita kejar. Selama mantan dan pacarnya masih PACARAN, IT'S OKAY. JANUR KUNING BELUM MELENGKUNG #GANYANTE. 

Kita punya HAK buat ngejar orang yang kita sayang dengan catatan yang dikejar belum memiliki ikatan resmi (nikah) dengan siapapun. Bukannya cinta itu ikhlas melihat dia yang kita cintai bahagia ya? Ya memang, tapi masalahnya situ UDAH IKHLAS BELOM?! HAHAHAHAH *ketawa setan*. Kalo belom, ya kejar aja! TOH, kalo gak diperjuangin dan move on duluan kamu gak tau hasilnya SEMISAL kamu memperjuangkan itu kan? Daripada penasaran? Pokoknya lakukan saja tips di atas: Berdoa, Usaha, Percaya/Yakin, Memantaskan diri, Beri waktu dan Siap untuk segala kemungkinan terburuk.

Kalo ternyata pada hasilnya mantan kamu setia sama pacar barunya, ya lapang dada lah. Hidupmu gak akan berakhir cuma karena tanpa dia. "Aku tak bisa hidup tanpamu" itu bohong. At least kamu sudah memperjuangkannya ya kan? :) Tapi kalo ternyata pada hasilnya mantan kamu berpaling pada kamu dan meninggalkan pacar barunya... selamat ya! Kamu berhasil tapi KARMA yang jadi resikonya. Ya, kalo pacar barunya diputusin kan udah jadi mantan, nah bukan gak mungkin mantannya bakal melakukan hal yang sama seperti kamu. Dan bukan gak mungkin kalo setelah kamu balikan lagi, hati pacar kamu sudah tidak sepenuhnya seperti sedia kala untuk kamu. 

Mega, aku udah ngelakuin semua tips di atas tapi doi masih belum juga ngasih jawaban. Gimana dong? 

KASIH WAKTU! Dan kamu harus sabar menunggu hasilnya. TAPI kamu harus punya batas kapan kamu tetap mau menunggu dan kapan kamu harus berhenti lalu move on. Kamu emang bisa menunggu, tapi WAKTU itu sendiri nggak bisa. Jadi bijak-bijaklah memakai waktu. Toh, kalau cintanya masih buat kamu, dia gak akan membuat kamu menunggu begitu lama. 

Mega, aku pengen balikan sama mantan pacar aku tapi dia udah nikah, gimana cara bikin dia balikan sama aku? 

Aduh bok jangan gila dong~ Kalo doi udah nikah dan hidup berdua dengan ikatan resmi, ya sudah WASSALAM. MOVE ON lah! Move on emang susah tapi bukan berarti gak bisa. Pokoknya kalo udah nikah mah tinggalin aja. Silaturahmi sih boleh, tapi kalo berniat untuk berhubungan lagi dengan perasaan mending gak usah. Cari penyakit namanya. Percaya deh, soalnya #truestory nih.

Terus gimana kiat-kiat move on nya?

Kalo emang niat move on, gampang-gampang susah! Gampang kalo kamu udah gak penasaran lagi dengan masa lalu kamu. Susah kalo kamu masih aja penasaran dengan masa lalu kamu, jadi kalo masih penasaran mending dituntasin aja dulu sampe dapetin jawaban dari rasa penasaran itu. Masih suka stalking timeline mantan yang sekarang udah punya pacar baru? Atau mantengin foto kalian berdua waktu masih mesra-mesranya? Terus baca-baca chat history tapi itu berujung pada rasa nyesek pada ulu hati? Gak masyalah~ Kadang kalian harus menghilangkan rasa sakit dengan cara menyentuh luka itu sendiri. Jadi kebalkan saja hatimu dengan menguntit timeline nya terus-terusan. :p

Point move on hampir sama kok dengan tips di atas. Beda dikitlah:  Berdoa, Usaha, Percaya/Yakin, Manjakan diri, Saling memaafkan, Beri Waktu, Buka hati, dan Fokus pada hal-hal baru.

Sebelumnya berdoalah. Memintalah kekuatan untuk melewati rasa yang begitu labil.

Dan usahalah! Kalo kamu biasanya dengerin lagu dengan musik sejenis Rumor - Butiran Debu coba deh dengerin lagunya Astrid - Lihat Aku Sekarang. Lirik dan musiknya bikin kamu semangat. Setidaknya ngebuat kamu berkeinginan menatap masa depan dan berusaha lebih baik! Yak! Intinya jangan dengerin lagu mellow, itu bakal berpengaruh sama perasaan kamu. Lalu sembunyikan semua barang-barang dari mantan di tempat yang jarang kamu tengok, di lemari yang jarang kamu buka, di manapun yang nggak terlihat sama kamu. 

Kemudian kamu harus PERCAYA DAN YAKIN kalo kamu BISA TANPA DIA. Percaya dan yakin 'di depan' banyak hal-hal yang lebih baik menanti. Kepercayaan itu mampu mendatangkan kenyataan. Jadi kalo kamu percaya semua bakal baik-baik saja, insyaAllah kedepannya tetap baik-baik saja. Percaya kalo akan ada yang lebih baik daripada di masa lalu. Toh kalau mendapatkan yang lebih baik, perpisahan pun gak akan jadi penyesalan bukan? 

Manjakan diri kamu selagi move on. Mungkin sewaktu pacaran kamu adalah pihak yang merasa sering korban hati, maka kali ini manjakan diri kamu sesekali. Carilah kebahagiaan-kebahagiaan kecil, seperti cake, coklat, makanan enak, shopping, hang out sama temen, nonton bioskop, daaan sebagainya. 

Maafkanlah masa lalumu dan dirimu. Manusia tempatnya khilaf, apapun yang masa lalumu perbuat dan menyakitkan, MAAFKANLAH. Maafkan juga dirimu sendiri, berdamai, dan menciptakan hari baru lagi.

Beri juga hatimu waktu. Waktu hampir menyembuhkan segalanya termasuk sakit hati. Karena seiringnya waktu, hatimu akan menemukan keikhlasan untuk merelakan yang berlalu. Jadi kalo memang belum bisa sepenuhnya beranjak dari masa lalu, ya biarkanlah! Nikmati saja prosesnya.

Kalau kamu merasa sudah jauh lebih baik dari keadaan sebelumnya, maka bukalah hati. Carilah/terimalah seseorang yang baru, yang bisa menjadi cerita baru dalam kehidupan kamu. Hiduplah dengan mereka yang menjadikanmu (salah satu) masa depan mereka :) 

Hidup ini kan gak cuma tentang CINTA! CE-I-EN-TE-AK! Jadi carilah fokus lain, fokuslah pada hal-hal baru. Mulai menulis misalnya. Kalopun masih ingin bergulat dengan romansa cinta, menulislah tentang cinta. Mulai mencari kegiatan baru yang menantang atau mengasah kreativitas juga boleh :D Carilah idola yang bisa menginspirasimu untuk berkarya :)

Well, gak semuanya itu berjalan dalam waktu singkat. Aku sendiri hampir 2 tahun berjuang untuk move on. Bergelut dengan takdir dan karma sudah biasa. Jatuh, terluka, bangkit, sampai bisa berdiri lagi, sampai kemudian jatuh lagi. Sakit memang, tapi semakin kebal, semakin kuat, semakin tahan ujian :D Pesan aku sih ya, kalo emang baru putus banget dari pacar, jangan cari pengganti. Kadang 'pengganti' itu cuma pelarian aja.  

Yang menakutkan adalah ketika kita merasa jatuh cinta kepada seseorang yang kita pikir kita cinta. Dan kalo itu terjadi, dan ternyata kamu sadar kamu gak secinta seperti yang kamu pikirkan, berarti kamu membohongi diri sendiri, hati bakal capek lagi. So, daripada cari pengganti. Kasih hatimu waktu untuk beristirahat, pulih, dan sembuh dari lukanya.

Yak sekian postingan dari saya! Yang mau nambahin tips-tips lain boleh juga loh! :D SELAMAT MOVE ON!

6 komentar:

  1. Aku suka postingan ini kayen. :D Tapi kenapa pas baca memantaskan diri, aku serasa dengerin ceramahnya Mario Teguh XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaakkk terimakasih basith :D

      HAHAHAHA kayak Mario teguh? Kalo gitu bisa kali aku jadi Maria Teguh nya? :D Mhehehe

      Hapus
  2. dulu saya punya pacar, setelah saya berobat di klinik tongfang, Pacar saya hilang. terimakasih Tong Fang!

    wah artikelnya keren nih, sangat bermanfaat seperti saya yang sulit mendapat pengganti baru haha. :D

    BalasHapus
  3. stelah baca yg diatas emank ada bnernya..
    tapi msih blum bisa terima apa yg dia lakuin dengan kpusannya

    BalasHapus
  4. Salman Aka Dhuro13 Oktober 2013 19.34

    Thx bget buat inspirasinya..
    Aku akan terus mengkonspirasikan antara doa usaha dan niatku untuk menghasilkan energi positif yang membawa dia singa betinaku "NICKE ARRESTA" kembali menjadi pasangan dunia akhiratku.
    Amiinn.. {}

    BalasHapus
  5. berdamai dengan merelakan masa lalu ~

    BalasHapus