Monday, 19 December 2011

Waspada di Jalan Raya

Jalan raya semakin ribet dan kacau. Di jaman yang peradaban semakin maju tapi kemanusiaan semakin tipis ini, kita harus lebih peka dan jeli untuk beredar di jalan raya. Jangan sampe kejadian miris kasus anak kecil yang dilindes 2 kali di China keulang terjadi di Indonesia *amit amit demi Allah*. Postingan ini gue tujukan untuk siapapun pengguna jalan raya. Pejalan kaki kek, kendaraan tidak bermotor kek dan juga kendaraan bermotor!

Berawal dari sumpeknya gue ngeliatin jalan raya yang naujubilah ribetnya sakit jiwwwak! Bener-bener sok metropolitan pak acara macet segala... Ditambah pengguna jalan yang menggunakan jalan seenak udel mereka.

Gue paling sebel, kalo ada kendaraan yang nyebrang tapi langsung nyebrang gitu aja gak ngeliat ke blakang, depan atau sampingnya ada kendaraan atau enggak. Lo pikir jalan punya siapa?! Apalagi kalo mau belok tapi gak pake lampu sign! Itu #jaritengah banget... tak termaafkan. Banyak kecelakaan terjadi cuma karena gak nyalain lampu sign.

Dan gue paling sebel sama mobil, motor atau kendaraan lain yang kecepatannya semena-mena. Apa sih yang dikejar? Sebanding kah yang mereka kejar dengan nyawa mereka? Kalo emang tinggal pulang dari sekolah atau kantor kenapa sih gak woles aje? 

Sebelum lo ngebut-ngebut, tancap gas dengan kecepatan tinggi atau segala macem coba pikirkan kemungkinan terburuk :

Buat yang pake motor, coba lo bayangin tiba-tiba pas lo lagi nyalip dengan kecepatan tinggi di tengah hiruk pikuk jalanan, ban lo bocor terus oleng. Gimana itu? Iya deh kalo di belakang gak ada kendaraan. Kalo ternyata ada bis di belakang yang gak sempet ngerem waktu lo tergelimpang di jalanan, lo mau apa? Lo bakal jadi bubur ayam! -____- Saran gue sih mending kalo pake motor pelan aja, 60km/jam itu udah termasuk kenceng menurut gue. Terus pilih jalan di pinggir aja. Serius, gue kalo mikirin kemungkinan terburuk, gue pasti langsung kontrol kecepatan motor gue. 

Buat yang pake mobil... Well, untuk mobil gue udah liat kasus nyata di depan mata kepala gue sendiri. Jadi ada mobil kijang dengan kecepatan tinggi yang di dalemnya itu full sekitar 8 atau 10 orang, kayaknya mau kondangan. Nah, mobil gue di belakangnya. Waktu itu yang nyetir mobil gue si kakak, dan gue lagi tiduran di belakang, tapi gak tidur. 

Sampe akhirnya gue denger kakak gue nyebut-nyebut terus, "Ya Allah... Ya Allah.. Astaghfirullah..". Terus si Papa teriak, "Katrien, berhenti dulu! REM!" Gue penasaran. Akhirnya gue bangun. Dan pas gue liat di depan gue, si mobil kijang itu udah muter-muter gak karuan kayak gasingan, akhirnya kijang itu oleng dan berguling 2 kali ke arah depan. Baru kali itu gue liat mobil keguling. Serem banget! Kalo gulingnya ke belakang gue yakin, mobil gue udah kena. Dan lo tau apa yang tiba-tiba ada tepat di depan mobil gue? Badan bayi tanpa kepala. Kepalanya udah berceceran pecah. Gak ada darahnya, kayaknya itu masih bayi yang baru lahir banget.

Jadi itu ceritanya, kecepatan tinggi terus bannya pecah. Nah menurut dugaan gue, si sopir ini bukannya ngerem tapi malah ngendaliinnya mobilnya yang mulai oleng dengan cara main setir, ya otomatis malah kebanting ke sana ke mari kan mobilnya?! Nah si bayi itu kelempar ke luar dari mobil. Asli, untung gak kelempar ke kaca mobil gue. Akhirnya ada juga yang ngangkut itu bayi, penduduk sekitar yang ngeliat kejadian itu. Jadi mobil gue udah bisa jalan terusin perjalanan. Tapi tetep aja kejadian itu masih melekat banget di otak gue. 

Makanya gue cuma mau ingetin... berhati-hatilah. Kadang kita udah hati-hati aja masih celaka gara-gara kena apes orang lain yang kurang hati-hati. Misalnya aja, lampu kita udah ijo, tapi dari persimpangan lain yang lampunya merah ada bis yang tetep nekat melaju. Yang akhirnya berujung pada tabrakan, kecelakaan, dan korban bergelimpangan. Kejadian ini udah banyak banget di tempat gue, malah temen gue ada yang meninggal gara-gara kasus beginian. Mending kalo mau nyebrang berhenti dulu deh. Apa-apa berhenti dulu, pastikan semua aman. Intinya, nyawa lebih berharga. Oya, tetap terus berdoa dimanapun kapanpun kalian berada, istri-anak menanti di rumah.


Megashofani

14 comments:

  1. pasti lo ngeri liat bayinya.. pasti masih ke inget..

    pernah gitu ya gue liat ada sepeda motor jatuh... trus kaki si pengendaranya kejepit di ban nya kontainer (truk gede) gitu.. sambil bilang " ibuuuuu tolong ibuuuuuu" .. itu juga kejadian di depan mata gue :'( gue masih keingetan sampe sekarang...

    ReplyDelete
  2. masih keinget banget yiiiik!
    jirrr.. kasian banget. kalo langsung meninggal gitu malah kayaknya tenang walaupun mungkin dianya sakit sebentar. Tapi kalo masih hidup terus posisi kejepit gitu kan dia masih ngerasain gimana rasanya kejepit. ih amit amit.. kayak gitu itu gabakalan bisa lupa. -______-

    ReplyDelete
  3. Sampe sekarang belom pernah ngeliat kejadian kayak gitu. Syukur deh ya :')

    Tapi itu asli, ngebayangin bayinya kayak gitu serem banget. Kasiaaan.

    ReplyDelete
  4. Iya aulia. mana itu kejadiannya waktu aku mau berangkat ke pernikahan temennya Papa. Di tempat kawinan kaga nafsu makan pula.. kebayang si dede bayi terus :'(

    ReplyDelete
  5. Eh ngeliat bayi tanpa kepala?, Astaghfirullah
    Ngeri banget.

    ReplyDelete
  6. frisi : dulu siiiih. cuman masih inget aja bentuknya sampe skrg :|

    ReplyDelete
  7. mengerikan banget kak bayi itu. tapi gpp dia udah jauh lebih bahagia disana :)

    ReplyDelete
  8. @Mega : sumpah waktu itu... langsung kaget gue.. merinding.. :| depan gue meg depan gue ! bayangin ... :|

    ReplyDelete
  9. wow gue juga udh beberapa kali liat kecelakaan di depan mata gue. hmm dan itu semua akibat keteledoran si pembawa kendaraannya

    ReplyDelete
  10. bener banget, kadang yang bawa kendaraan tuh suka kena setan mendadak katanya biar tenang so jadi pembalap dadakan dijalan. Alibinya jalanan lagi sepi, kalau ada yang tak terduga gimana coba . .

    Itu yang adik bayi, innalillahi, kasihan -_-,

    ReplyDelete
  11. Alaamaaak... aku gak berani bayanginnya bayi tanpa kepala, mana lagi baca malam2 sendiri dikamar.. Oh noooo.. aku jadi galau gara2 baca postinganmu mega.. aaahh.. tidaaak.. -____-''

    ReplyDelete
  12. Postingannya horor tuh yg bayi, haha.. Suka banget gue dgn kata2 peradaban semakin maju tapi kemanusiaan semakin tipis.. :)

    ReplyDelete
  13. issh.. ngeri banget ngebayangin bayinya

    ReplyDelete
  14. Semoga bayi itu bukan penerusnya jeruk purut ya? amin :')

    ReplyDelete