Monday, 19 December 2011

Pelecehan Di Jalan (True Story)

*Tarik Nafas* *Hembuskan Perlahan*

Oke, beberapa hari ini jarang banget ngepost di blog. Selain lagi gak enak badan, hati, juga pikiran, lagi banyak banget deadline di dunia nyata. PRET them all lah!

Kali ini gue mau ngepost tentang pelecehan di jalanan. Hmm. Mungkin postingan kali ini frontal dan buka-bukaan banget. Ini pengalaman pribadi yang udah berlalu cukup lama sih... sekitar 2 tahun yang lalu. Buat pelajaran aja bagi yang lain :D Ada beberapa kasus pelecehan dari pengalaman gue sendiri dan beberapa temen gue yang bakal gue ceritain blak-blakan di sini!

Kasus I (Gue):

Jadi gini ceritanya dulu jaman gue lagi remaja-remajanya, jaman lagi FRESH berasa seksi *berasa doang, kaga seksi beneran*, gue tuh demen banget make tanktop terus jaket tapi jaketnya jaket ketat dan jaket dislettingin sampe sedada. Gak sih, gak terbuka banget pakaian gue saat itu.. cuman badan yang udah tertutup auratnya kalo dikemas sedemikian rupa dan membentuk 'jendol-jendol'nya itu tetep mengundang aduhai di mata.

Dan rasa kapok gue make pakean begitu berawal dari... 

Gue saat itu mau pulang dari rumah temen naik motor (perjalanan pulang sekitar 30 menit). Emang pakaian gue gak terbuka, tapi saat itu emang sih, pakean gue ketat dan membentuk you knowlah ngebentuk 'bulet-bulet' gitu... Gue kan demen ngebut tuh, ya udah gue ngebut aja. Sebentar sempet berhenti di lampu merah. Nah beberapa meter ke depan setelah lampu merah kan deket tuh sama Alfamart, niatnya gue mau mampir! Oke setelah lampu ijo gue tancep gas, tapi kali ini motor gue jalan pelan... dan apa yang terjadi? Di saat posisi pelan ternyata gue diikutin. GUE DIIKUTIN!!! *sengaja gue ulang*

Dalam posisi naik motor, tiba-tiba ada yang nyenggol siku tangan gue. Gue sontak kaget dong! Perasaan naik motor sendiri kenapa bisa senggolan gini? Ternyata gue liat ke samping, di samping gue udah ada cowok yang posisinya naik motor juga dan jaraknya naujubilah deket bangetttt sama motor gue! Gue kaget hampir gak bisa imbang... dan sepersekian detik setelah itu, gue SHOCK banget! Kenapa? Gue ngerasain tangan dia megang dada gue. Yep! Sebenernya gak sekedar megang sih, tapi gak gue jelasin detail lah ya... Intinya gitu. Setelah itu dia kabur kenceng banget! 

Gue bengong agak lama setelah itu langsung gue kejar dooong! Tapi apa? Gue gabisa ngejar, jalanan lagi ribet sama bis dan mobil dimana-mana. Lagian gue bengong kelamaan! Habisnya gue shock gila! Hari itu gue berasa nista banget, pengennya ngebasuh badan pake tanah.. lol! Yah, saat itu gue terpaksa ngebiarin orang itu kabur.. soalnya gue mentingin keselamatan gue sendiri. Kalo gue kejar tar belum tentu dapet, belum lagi jalanan rame.. kalo gue kecelakaan malah nyesel ntar. Ya udah gue pilih pulang dengan muka lesu.

Bego juga sih, kenapa gue gak liatin plat nomernya. Sampe sekarang gak gue maafin itu orang. Siapapun dia, dimanapun dia, kalo masih suka megang-megangin dada cewek sembarangan di jalan, gue doain impoten...

Ya, kasus gue ini gue harap sih bisa buat pelajaran. Kalo lagi naik motor dan sendirian mending pake pakean yang tebel deh! Pakean yang tidak membentuk lekuk tubuh. Alhamdulillah sih, kejadian ini gak pernah keulang lagi :D Amit amit *getok-getok meja* Semenjak itu gue parno banget kalo ada orang yang naik motor, kecepatannya sama kayak kecepatan motor gue, terus sedikit dempet ke gue. Antisipasi juga coy...

Kasus II (Gue... lagi):

Ini sih gak ekstrim banget. Disebut pelecehan juga bukan. Di sini gue cuma sebagai objek, bukan korban. Jadi ceritanya gue mau berangkat sekolah. Kali ini gue naik bis. Gue gak berani naik bis sendiri, makanya kalo naik bis pasti selalu bareng temen gue, Iis dan gue pasti selalu nyamperin ke rumahnya.

Keanehan dimulai ketika gue nunggu Iis di luar rumahnya. Tiba-tiba ada bapak-bapak naik motor yang berhenti di samping gue jarak sekitar 2 meteran. Deket loh! Gue gak tahu bapak-bapak itu ngapain! Sumpah, gak ada pikiran aneh-aneh yang melintas dalam pikiran gue! Sampaai pada akhirnya Iis buka pintu rumahnya dan melambaikan tangannya kenceng banget.

"Yen! BURUAN MASUK!" Iis teriak dari ambang pintu.
"Kenapa?" gue cengo ga ngerti kenapa dia histeris gitu.
"UDAH MASUK DULU CEPETAN!"

Gue langsung masuk ke rumah dia. Begitu gue masuk ke rumah dia, gue tanya "Kenapa?" dan Iis bilang ke gue, "Liat itu bapak-bapak! Dia itu sinting! Tiap pagi ke depan rumahku sambil ngeluarin 'anu'nya. Kalo ada cewek tu pasti dia langsung ngeluarin gitu..." Jderrr! Gue kaget. Gue langsung perhatiin bapak itu dengan seksama. Iya bener, dia ngeluarin 'anu'nya dan (maaf) onani. Anjrit! Berarti tadi gue dijadiin objek fantasi seksnya. Kampret! 

Tapi akhirnya bapak itu pergi setelah pacar kakaknya Iis dateng ke rumah dan ngusir bapak itu. Begitu pacar kakaknya Iis dateng, si bapak sinting itu langsung ngibrit entah ke mana.

Kasus III (Temen Gue):

Ini gue cuma diceritain sama temen gue sih. Jadi dia naik motor sepulang sekolah boncengan sama temen gue yang lain. Nah dia boncengnya itu hadep ke depan gitu... bayangin dong, kalo pake rok SMA terus boncengan hadep depan? Otomatis kan roknya ketarik, otomatis kan pahanya keliatan? Nah, pas lampu merah katanya ada bapak-bapak gitu yang tiba-tiba *swiiiing...* mendaratkan tangannya di paha temen gue. Katanya sih bapak-bapak itu dikejar sama temen gue, cuman gak dapet! Pesen gue, kalo bonceng motor  pake rok, mending hadep samping aja...

Ya segitu dulu deh kasus yang bisa gue post... Semoga bisa diambil positifnya dari postingan gue ini, semoga bisa diambil pelajarannya... Kesempurnaan hanya milik Allah, kekurangan hanya milik saya (Dorce mode on), sekian saya akhiri...

Oke, caww!

6 comments:

  1. Parah banget!! terutama nomer satu
    Itu perlu di hajar, seenaknya aja
    Mungkin emang resikonya orang cantik kali ya #ups

    ReplyDelete
  2. iisshh... parah!!
    *gabisangomongapaapa*

    bisa lebih waspada sekarang :)

    ReplyDelete
  3. pas jaman ku SMA dulu tuh aku pernah naek angkot, nah mas2 di sampingku tuh tiba2 ngebuka ritsleting celananya, trus ngeliatin 'itunya' .. hiiiyyyy.. syeremmmm n amit2 banget... bener2 bkin parno n nggak berani berkutik deh..
    oyaaa kalo kayak gitu itu termasuk kelainan seksual kan?

    ReplyDelete
  4. Barusan gw ngalamin kejadian yg sama kya kasus I..
    Gw sempet kejar dn smpet hmpir dapet,,dn saking kesel+panik,gw teriakin jambret...
    Brharap da yg bantuin ngejar...
    Tp ujung" ga dpet,keselny luar biasa,tp sempet gw maki" itu orang...
    Huft pengalaman terburuk... :(

    ReplyDelete
  5. Aku pernah juga beberapa kali jadi objek pelecehan. Yang terparah waktu itu lagi naik trans jakarta, kondisi penuh banget, semua berdesak-desakan, lalu bapak2 dibelakang aku narik tangan aku dan taro di penisnya, waktu tangan aku nyentuh penisnya, dia mengeluarkan spermanya... kena tangan aku.... iicchhhhhh!!!!!!!! sontak aku kaget, aku lihat kebelakang jijik banget, bapak2 gendut dandanan rapih, penisnya hitam pendek, aku langsung emosi tapi takut, pingin teriak tapi ngga berani, pingin pindah tapi ngga bisa, kondisi lagi penuh banget jam pulang kantor soalnya.

    Seringnya aku dapet kejadian di bis umum, pernah juga kondisi penuh banget, ada yang remas payu dara aku keras banget, waktu aku lihat ke belakang, aku ngga tau siapa yang megang aku, ada banyak cowok di belakang aku.

    Ini pengalaman2 buruk yang aku pingin lupain tapi ngga bisa :(

    Hati2 di kendaraan umum, apalagi kondisi penuh.

    ReplyDelete