Wednesday, 7 December 2011

"Eh, kok sekarang lo sombong sih?"

Pernah gak lo lo semua dapet pertanyaan kayak judul postingan ini? Pertanyaan yang ngejudge kalo kita sombong? Atau mungkin juga ini pertanyaan yang lo tanyain ke temen lo?! Nah... sebelum kita ngejudge orang itu sombong ada baiknya kita tau sombong menurut orang-orang kebanyakan itu seperti apa!

Biasanya ada beberapa macem orang yang dikatain sombong. Misalnya orang yang doyan pamer dan omongannya tinggi, terus orang yang jarang nyapa orang lain dan kalo ketemu diem aja, terus orang yang jarang komunikasi lantas di anggap sombong.

Well, mari kita mulai dari...

1. Macam yang pertama. Sombong karena pamer atau omongannya tinggi.

Ah, gue gak level makan di warteg kayak gitu! Gue kan elit gak biasa kalo ngehabisin duit cuma dikit! Minim sehari dua juta laaah... Makan di restoran kek! Lo ngajakin gue ke warteg? Mati aja lo!” Nah kalo gitu perkaranya sih gue gak nyalahin lo kalo lo sampe ngejudge dia sombong! Orang itu dikatain sombong kan karena dia gak rendah hati. "Kalo emang lo mau sombong, sombonglah dengan kerendahan hati" – Arief Muhammad.

2. Macam yang kedua, orang yang dihakimi sombong karena dia jarang nyapa orang lain.

Kadang adakalanya kita menemukan spesies-spesies yang jarang banget nyapa duluan sebelum disapa. Jadi yang orang itu lakukan adalah menunggu disapa. Kalo menurut gue sih, ini bukan sombong. Kalo emang iya lo ngatain sombong mungkin lo gak bisa bedain antara pendiem atau pemalu atau sombong. Kalo dari sononya emang pendiem kan bukan salah dia juga... Lagian mau nyapa ato engga, toh hak dia ini. Dan satu lagi, jangan nunggu orang nyapa duluan deh! Ada baiknya sebelum lo ngejudge dia sombong, lo mulai duluan yang nyapa! Karena kalo lo maunya nunggu disapa duluan, ya apa bedanya sama orang yang lo judge sombong ini tadi (walaupun sebenernya cuma pendiem, bukan sombong).

3. Macam yang ketiga, orang yang dicap sombong karena jarang komunikasi.

Hey, lo sekarang sombong banget ya? Blablablablabla...” Nggak ada ujan nggak ada petir, tiba-tiba lo dapet pesan yang panjaaaaang banget ngalahin gerbong kereta yang intinya cuma mau bilang kalo sekarang lo itu sombong! Hmm... terkadang banyak hal yang perlu dan harus kita lakukan demi dunia kita sendiri yang orang lain gak perlu tau. Terkadang pula, saking sibuknya kita, kita sampe gak sempet untuk berkomunikasi sama orang di sekitar kita. Tapi, kesibukan yang membuat jarangnya kita berkomunikasi inilah yang membuat kita jadi ‘terlihat’ sombong. Walaupun sebenernya kita masih sama seperti kemarin. Buat gue, kalo ada temen lo yang udah lama banget gak komunikasi sama lo ada baiknya lo tanyain kabarnya, tanyain kesibukannya. Itu lebih manis, dan lebih berharga daripada lo cuma ngatain “sombong” supaya dapet perhatiannya.

Well, ada lagi. Adakalanya seiring waktu orang memang menjadi tidak peduli dengan sekitarnya tapi bukan berarti dia menjadi sombong. MUNGKIN, dia hanya berhenti untuk peduli. Dan kenapa dia berhenti untuk peduli? MUNGKIN, karena dia ingin tau siapa yang ternyata peduli dengannya #curcol. Ini juga bisa jadi salah satu pemicu ‘kenapa orang ini terlihat sombong’ yang padahal dulunya ramah setengah mati. Yah, mungkin orang itu udah dapet pelajaran dari kehidupan di sekitarnya dan kehidupan masa lalunya, kalo selamanya ramah dan peduli belum tentu juga orang yang dipeduliin bakal balik peduli sama dia #curcolabis.

Ya gitu deh, entah bagaimana persepsi lo tentang sombong itu sendiri tapi buat gue sombong itu manusiawi kok. Sombong itu boleh diterapkan tapi lo juga harus liat-liat dengan siapa lo berhadapan. Intinya jangan suka ngejudge orang sembarangan. 

Gue nulis gini soalnya ada 2 orang bilang gue jadi berubah sombong, temen SMA gue sama temen chatting gue di ClubCooe tai. Lah, masa iya sih? Perasaan gue biasa-biasa aja, ngejalanin hidup gue seperti biasa. Gue lebih suka disapa “apa kabar” daripada disapa “sombong ya lo sekarang”. Kenapa gue gak suka? Orang yang suka bilang gitu mereka gak tau apa yang udah terjadi di dalam hidup gue, apa yang selama ini gue rasain. Gapapa sih kalo mau ngatain gue sombong sesekali, cuman kalo udah gue sapa balik tapi dia masih ngatain sombong ya jangan harap gue mau respek sama dia lagi. 

Gue gak sombong... tapi kadang gue butuh waktu sendiri. Gue suka sakit hati kalo ada temen lama gue yang tiba-tiba bilang sombong. Kenapa? Karena dia bahkan gak ngerti apa yang udah gue lewatin selama ini. Dia bahkan gak peduli sama sekali, lalu dateng-dateng nyapa gue dengan “lo sombong”?!?!?! Capedehhhh akikahhh!

Terserah buat mereka yang menganggap gue berubah menjadi sombong. Kadang gue berubah bukan tanpa sebab kok. Gue berubah karena gue punya jalan sendiri, karena gue bukan hidup di jalan mereka. 

Jadi hati-hati kalo mau ngatain orang sombong. Emang lo tau apa yang udah orang itu lewatin dalam hidupnya? Emang lo ada waktu buat dia disaat dia sedih? Emang lo bisa diandalkan waktu dia butuh temen? Emang lo udah paling care sampe-sampe ngatain orang itu sombong? Hati-hatilah guys! :) 


Love,
Megashofani

5 comments:

  1. eh jangan salah nduk, kita juga harus arogan biar elegan
    *ajaran menyesatkan*

    ReplyDelete
  2. iya terkadang arogan untuk membela diri itu penting :D

    ReplyDelete
  3. setuju deh sama kamu
    aku juga sering digituin
    kesannya gimana getoo
    mending ditanya apa kabar

    ReplyDelete
  4. Yang paling realistis & tepat untuk dibilang sombong adalah yang poin 1. Kalau yang nomor 2 & 3 biasanya orang kurang piknik yg suka ngatain sombong secara karakter manusia itu heterogen

    ReplyDelete
  5. Kadangkala kita perlu tau untuk sombong asalkan pada kondisi/orang yang tepat. Daripada kita disombongin duluan? :)

    ReplyDelete