Sunday, 30 October 2011

YPJ dan Cinta Monyet

Gue selalu merindukan masa-masa itu. Pagi hari, jam setengah tujuh dan udara tetap sejuk. Embun masih nempel di dedaunan juga jendela. Keluar dari rumah pasti angin berhembus dan semriwing rasanya. Kalo di film-film tuh seolah-olah rambut tersibak karena kena efek-efek angin gitu loh, dengan gerakan slow motion *eh, bener-bener korban film*. Kalo dari rumah ke sekolah selalu jalan kaki karena cukup deket, lima menit juga nyampe. Kalo udah mau sampe sekolah, bakal ada pemandangan gunung yang tinggiii juga guedeee bangkets! Daridulu ngebayangin kalo gunung itu ambruk, gatau deh... *getok-getok meja* *amit-amit jabang bayi*

YPJ (Yayasan Pendidikan Jayawijaya)
Di sini gue mau cerita tentang YPJ (Yayasan Pendidikan Jayawijaya), sekolah di mana gue belajar selama kurang lebih 12 tahun lamanya. mulai dari Play Group, TK A, TK B, SD, SMP sampe kelas 2 (kelas 3 pindah ke Jawa). Sekolah di mana gue mendapatkan teman-teman dengan solidaritas tinggi. Sekolah di mana gue mendapatkan guru yang kekeluargaan banget. Sekolah di mana gue selalu ngedapetin nilai A dan A+ heuhauhuehehuahueh #pamerpameeeer #bikinsirik #biarin

Sosok-sosok guru di YPJ tuh superrrr enak. Enak maksudnya.... em, you know lah. Diajak sharing bisa, diajak bercanda bisa, kayak ke orang tua sendiri banget deh. Guru-guru yang sersan, serius tapi santai. Ada satu guru yang berkesan buat gue, namanya Pak Nursalim *cieeee, pak nursalim cieee*. Dia berkesan karena sering gue kerjain. Muahahaha. Dimanapun bapak semoga baik-baik aja ya, amin.

Well, sekolah ini dari luar biasa-biasa aja, tapi di dalem fasilitas oke loh! Dari sini gue ngerti makna Don't judge a book by its cover. Fasilitasnya apa emang? Segala GRATIS mulai dari buku, alat tulis, praktikum laboratorium, perpustakan, dan wc umum... Enak kan? Enak dong.

Gue bersyukur pernah mengenyam ini semua. Gak semua orang bisa dapetin kesempatan kayak gini :') #terharu #nangis #ambiltisu #keluariningus

Ini gunung tinggi gede yang selalu keliatan kalo berangkat sekolah,
cuman ini suasana sore hari. Pas ada pelangi. Indah ya :')


Ini lorong kelas SD. Dulu waktu SD gue demen ni lari-larian di sini :D

Ini Play Ground yang gue bilang ngalahin dufan! Muahahaha :P

Suasana upacara bendera setiap tanggal 17.
Itu sebagian ada yang di atas gatau ngapain, apa dihukum apa gimana -____-

Ini ruang kelas SD di YPJ Tembagapura.
Beeeeh, kampus gue aja kalah fasilitas deh :P

Itu lorong ruang kelas SD & SMP (jaman gue dulu, gatau kalo sekarang).
Ini foto tampak depan. Biasa aja kan luarnya? Tapi dalemnya terjamin kok :)

Selama gue sekolah di Jawa belum pernah dapetin suasana seasik kayak gue sekolah di YPJ. Suasana loh ya, bukan fasilitasnya. Kalo fasilitas gue ngerti emang gak akan bisa dibandingin. Suasana keakraban, karena rata-rata 50% dari murid-murid YPJ udah saling kenal satu sama lain, secara dari kecil Play Group sampe SMP sekolahnya cuma itu-itu aja. Sayangnya, di sini gak ada SMA, jadi ketika lulus 3 SMP, kita murid-murid yang wajib melanjutkan sekolah digiring pulang ke asal masing-masing.


Cinta Monyet
Gak cuma itu. Seperti abege-abege normal lain, gue juga punya cinta monyet! Kadang gue suka ketawa sendiri inget-inget ini. Betapa culunnya gue masa itu. Gue gak mau sebut nama. He-who-must-not-be-named!

Karena YPJ menganut moving class (sistem pelajaran yang pindah-pindah kelas kalau ganti mata pelajaran), gue yang saat itu naksir banget sama kakak kelas cowok dengan rambut belahan tengah ala Bryan Westlife, selalu nyocokin jam pelajaran antara kelas gue dan kelas dia. Siapa tau waktu pindah kelas kita ketemu #eaaaa . 

Gue selalu curi-curi pandang kalo ketemu sama dia *Curi~ curi curi pandang~ #bandNAIFmodeon* Apalagi kalo jam istirahat kedua dikasih waktu satu jam. Enam puluh menit itu gue pake buat sholat, tapi kesempatan ini juga gue pake buat jamaah'an sama dia di ruang Agama, supaya gue bisa liat punggungnya. Bukaaaan, gue liat punggungnya bukan untuk memastikan bolong atau enggak. Tapi lo tau nggak? Liat punggungnya aja udah bikin hati gue melayang kayak ditarik katrol sumur. Ya Allah, jadi inget tingkah gue, geli sendiri, betapa nistanya gue... *BRB, basuh badan pake tanah*. 

Sohib gue lagi pada sukanya ngecengin, terutama si Sari. "Yen, ada si 'itu' tuuuuh~" dan ngomongnya dipas-pasin pas gue dan kakak kelas gue papasan. Malu. Waktu itu rasanya malu. Kalo sekarang gue pikir-pikir lagi kenapa gak gue tabok aja Sari waktu itu. *Eh, ampun Sari... ampun :P Gak kok, gede-gede gini gak berani nabokin orang... Muahahahaha*

Dan... akhirnya semakin banyak aja yang ngecengin kita gara-gara nama kita hampir sama, cuma beda satu suku di belakang kata. Nama depan gue ******TI dan dia ******SA. SITMEEEEN. Ini sinetron banget! Nama yang tertukar~ Beeeeh! Waktu Olimpiade sains pun gue di absen (Hah? Lo pernah ikut Olimpiade, Yen? Iya, dulu jaman kucing masih bertelur...), gue diabsen setelah si kakak kelas. Alhasil semua pada heboh. KAMPRET~ mulut mereka belum pernah ngerasain disumpel kaos kaki *eh peace, qaqaaa*

Well, tapi itu cuma CINTA MONYET! Trus trus endingnya gimance? Sebenernya gak ada ending karena gak pernah ada 'START'nya. Sekian :) Ini ceritaku. Apa ceritamu? :3


Love,
Megashofani.

No comments:

Post a Comment